Kita minta Pemprov ikut menjaga agar penggunaan rumput stadion ini untuk pertandingan resmi saja tidak untuk fun football, apalagi kegiatan selain sepak bola

Padang (ANTARA) – Manajemen Semen Padang Football Club (SPFC) meminta Pemprov Sumatera Barat selaku pemilik ikut menjaga dan merawat Stadion Haji Agus Salim Kota Padang yang telah diperbaiki tim berjuluk “Kabau Sirah” itu untuk mengikuti Liga 2 2022.

“Kita minta Pemprov ikut menjaga agar penggunaan rumput stadion ini untuk pertandingan resmi saja tidak untuk fun football, apalagi kegiatan selain sepak bola,” kata CEO Semen Padang FC Win Bernadino di Padang, Minggu.

Menurut dia perbaikan stadion saat ini hampir rampung dan khusus untuk rumput lapangan memang sudah masuk tahap akhir perbaikan.

Baca juga: SPFC pastikan perbaikan Stadion Haji Agus Salim segera rampung

“Kita sudah uji lapangan kemarin dan memang hasilnya bagus. Kita minta lapangan ini terus terjaga ke depannya,” kata dia.

Terkait kerja sama Semen Padang dengan Pemprov Sumbar terkait lapangan ini, Semen Padang akan membayarkan sewa lapangan sesuai dengan aturan yang ada pada musim ini, meskipun klub ini telah menggelontorkan dana perbaikan stadion Rp1 miliar lebih dan itu tidak akan dikonversikan sebagai uang sewa stadion pada musim ini.

“Saat ini tahun sedang berjalan dan kompensasi itu akan diberikan pada 2023 nantinya dan itu yang menjadi kesepakatan kita,” kata dia.

Ia berharap perbaikan yang sudah dilakukan ini dapat dijaga bersama agar kualitas rumput sudah baik dapat terawat dan sesuai penggunaannya.

“Kalau pertandingan sepak bola Liga 3, Liga lainnya tidak masalah. Kami berharap agar kualitas rumput ini dapat terawat dengan baik,” kata dia.

Baca juga: Ketua Asprov PSSI Sumbar minta Semen Padang bayar retribusi stadion

Retribusi Stadion Haji Agus Salim Kota Padang diatur dalam Pergub Nomor 8 tahun 2021 tentang perubahan atas peraturan gubernur nomor 47 tahun 2018 tentang peraturan pelaksanaan peraturan daerah nomor 1 tahun 2016 tentang retribusi jasa usaha.

Dalam aturan tersebut penggunaan Stadion Haji Agus Salim Kota Padang yang dikelola Dispora Sumbar untuk lapangan sepak bola Liga 1 dikenakan tarif Rp15 juta per kegiatan dalam sehari, sementara untuk Liga 2 dikenakan tarif Rp10 juta per kegiatan dalam sehari.

Sementara untuk Liga 3 dibagi dalam tiga kategori untuk Liga 3 Nasional Rp7,5 juta per hari dan kegiatan, Liga 3 Regional Rp5 juta dan Pertandingan umum Rp3 juta per kegiatan dalam sehari.

Semen Padang FC yang melakukan uji coba lapangan pada Sabtu (6/8) juga membayarkan retribusi sewa stadion sebesar Rp3 juta yang dibayarkan ke kas Dispora Sumbar.

Baca juga: Semen Padang FC gagal jajal Stadion Haji Agus Salim pascaperbaikan

Pewarta: Mario Sofia Nasution
Editor: Fitri Supratiwi
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Artikel ini bersumber dari www.antaranews.com.