Moskow (ANTARA) – Rusia akan memasok gas sebanyak mungkin ke Eropa, juru bicara Kremlin Dmitry Peskov mengatakan kepada wartawan pada Rabu (27/7/2022), menambahkan bahwa masalah teknis yang didorong oleh sanksi bersama peralatan mencegah Gazprom mengekspor lebih banyak.

Rusia mengirimkan lebih sedikit gas ke Eropa pada Rabu (27/7/2022) dalam eskalasi lebih lanjut dari perselisihan energi antara Moskow dan Uni Eropa yang akan mempersulit, dan lebih mahal, bagi blok tersebut untuk mengisi penyimpanan menjelang musim dingin.

Pengurangan pasokan, ditandai oleh Gazprom awal pekan ini, telah mengurangi kapasitas pipa Nord Stream 1 – rute pengiriman utama ke Eropa untuk gas Rusia – menjadi seperlima dari kapasitasnya, karena Rusia mengatakan turbin gas lain perlu diperbaiki.

“Gazprom memasok sebanyak yang diperlukan dan mungkin. Kami tahu bahwa kemungkinan teknis untuk pasokan telah menurun sekarang,” kata Peskov, menambahkan bahwa sanksi Eropa mencegah perbaikan tepat waktu dari peralatan Nord Stream 1.

Peskov mengatakan bahwa Gazprom akan dapat meningkatkan persediaan setelah pemeliharaan selesai. “Gazprom adalah dan tetap menjadi penjamin yang dapat diandalkan dari semua kewajibannya tetapi tidak dapat menjamin pasokan jika peralatan asing tidak dapat diservis karena sanksi Eropa,” katanya.

Baca juga: Iran dan Gazprom Rusia tanda tangani kesepakatan kerja sama energi

Baca juga: Rusia hentikan kontrak pasokan gas ke Belanda, Denmark, dan Jerman

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Satyagraha
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Artikel ini bersumber dari www.antaranews.com.