Suara.com – Anggota Komisi III DPR Habiburokhman mengingatkan Polri agar memasukan orang-orang terpilih dan terpercaya dalam tim khusus yang dibentuk untuk mendalami kasus polisi tembak polisi.

“Satu hal yang perlu kami ingatkan adalah agar tim-tim yang dilibatkan melihat persoalan dengan jernih,” kata Habiburokhman, Kamis (14/7/2022).

Ia sekaligus meminta Polri agar bekerja sesuai dengan fakta dan temuan yang ada.

“Jangan bekerja hanya berdasar asumsi publik, apalagi mencari popularitas,” ujar Habiburokhman.

Baca Juga:
Dicurigai Ada Skenario Besar di Balik Kasus Penembakan Brigadir J, Publik: Ujian Paling Berat Untuk Kapolri

Jangan Kerja Berdasarkan Asumsi dan Cari Popularitas
Habiburokhman. (Suara.com/Novian)

“Dalam pembuktian pidana sangat dilarang untuk berasumsi. Semua kesimpulan harus benar-benar berdasarkan bukti-bukti yang sangat meyakinkan.”

Sebelumnya, Kapolri Jenderal Listyo Sigit Prabowo membentuk tim khusus untuk menyelidiki kasus penembakan Nopryansah Yosua Hutabarat alias Brigadir J yang diduga dilakukan oleh Bharada E di rumah dinas Kadiv Propam Polri Irjen Pol Ferdy Sambo.

Tim khusus tersebut dipimpin langsung oleh Wakapolri Komjen Gatot Eddy Pramono.

“Saya telah membentuk tim khusus yang dipimpin Pak Wakapolri, Pak Irwasum, Pak Kabareskrim, Pak Kadiv kemudian ada As SDM,” kata Listyo di Mabes Polri, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Selasa (12/7/2022).

Di sisi lain, kata Listyo, pihaknya juga telah meminta bantuan Komnas HAM hingga Kompolnas untuk melakukan pengawasan terhadap penyelidikan kasus ini.

Baca Juga:
Kasus Polisi Tembak Polisi, Komnas HAM Segera Minta Keterangan Irjen Sambo-Keluarga Brigadir J

“Tentunya kami mengharapkan kasus ini bisa dilaksankan pemeriksaan secara transparan, objektif dan tentunya secara khusus menyangkut maslaah anggota. Kami juga ingin bahwa peristiwa yang ada betul-betul menjadi terang,” ujarnya.


Artikel ini bersumber dari www.suara.com.