Prospek telah menjadi suram secara signifikan sejak April. Dunia mungkin segera tertatih-tatih di tepi resesi global, hanya dua tahun setelah yang terakhir

Washington (ANTARA) – Dana Moneter Internasional (IMF) memangkas perkiraan pertumbuhan global lagi pada Selasa (26/7), memperingatkan bahwa risiko penurunan dari inflasi yang tinggi dan perang Ukraina terwujud dan dapat mendorong ekonomi dunia ke ambang resesi jika dibiarkan.

Pertumbuhan PDB riil global akan melambat menjadi 3,2 persen pada 2022 dari perkiraan 3,6 persen yang dikeluarkan pada April, kata IMF dalam pembaruan Prospek Ekonomi Dunia. Ditambahkan bahwa PDB dunia sebenarnya berkontraksi pada kuartal kedua karena penurunan di China dan Rusia.

Lembaga tersebut memangkas perkiraan pertumbuhan 2023 menjadi 2,9 persen dari perkiraan April sebesar 3,6 persen, mengutip dampak dari kebijakan moneter yang lebih ketat.

Pertumbuhan dunia telah pulih pada tahun 2021 menjadi 6,1 persen setelah pandemi COVID-19 menghancurkan output global pada 2020 dengan kontraksi 3,1 persen.

“Prospek telah menjadi suram secara signifikan sejak April. Dunia mungkin segera tertatih-tatih di tepi resesi global, hanya dua tahun setelah yang terakhir,” kata Kepala Ekonom IMF Pierre-Olivier Gourinchas dalam konferensi pers.

“Tiga ekonomi terbesar dunia, Amerika Serikat, China, dan kawasan euro, terhenti, dengan konsekuensi penting bagi prospek global,” tambahnya.

IMF mengatakan perkiraan terbarunya “sangat tidak pasti” dan tunduk pada risiko penurunan dari perang Rusia di Ukraina yang mendorong harga energi dan makanan lebih tinggi. Hal ini akan memperburuk inflasi dan menanamkan ekspektasi inflasi jangka panjang yang akan mendorong pengetatan kebijakan moneter lebih lanjut.

Di bawah skenario alternatif “masuk akal” yang mencakup penghentian total pasokan gas Rusia ke Eropa pada akhir tahun dan penurunan 30 persen lebih lanjut dalam ekspor minyak Rusia, IMF mengatakan pertumbuhan global akan melambat menjadi 2,6 persen pada 2022 dan 2,0 persen pada tahun 2023, dengan pertumbuhan hampir nol di Eropa dan Amerika Serikat tahun depan.

Pertumbuhan global telah turun di bawah 2,0 persen hanya lima kali sejak tahun 1970, kata Gourinchas – resesi pada tahun 1973, 1981 dan 1982, 2009 dan pandemi COVID-19 pada 2020.

IMF mengatakan sekarang memperkirakan tingkat inflasi 2022 di negara maju mencapai 6,6 persen, naik dari 5,7 persen dalam perkiraan April, menambahkan bahwa itu akan tetap tinggi lebih lama dari yang diantisipasi sebelumnya. Inflasi di pasar negara emerging markets dan negara berkembang saat ini diperkirakan mencapai 9,5 persen pada 2022, naik dari 8,7 persen pada April.

“Inflasi pada level saat ini merupakan risiko yang jelas untuk stabilitas makroekonomi saat ini dan masa depan dan membawanya kembali ke target bank sentral harus menjadi prioritas utama bagi pembuat kebijakan,” kata Gourinchas.

Pengetatan kebijakan moneter global tersinkronisasi yang belum pernah terjadi sebelumnya oleh bank sentral akan “menggigit” tahun depan, memperlambat pertumbuhan dan menekan negara-negara pasar berkembang, tetapi menunda proses ini “hanya akan memperburuk kesulitan,” katanya, menambahkan bahwa bank sentral “harus tetap berada di jalurnya sampai inflasi dijinakkan.”

Penerjemah: Apep Suhendar
Editor: Ahmad Buchori
COPYRIGHT © ANTARA 2022

Artikel ini bersumber dari www.antaranews.com.