Pengacara Brigadir J Sebut Bharada E Bukan Pelaku, Hanya Disuruh Ferdy Sambo - GenPI.co
Kamaruddin Simanjuntak ditemui awak media di Bareskrim Polri, Jakarta Selatan, Selasa (16/8). Foto: Theresia Agatha/GenPI.co

GenPI.co – Pengacara keluarga Brigadir Nofriansyah Yoshua Hutabarat alias Brigadir J, Kamarudin menyebut langkah Bharada E untuk menjadi Justice Collaborator sudah benar.

Kamaruddin tidak melihat adanya tampang Bharada E sebagai pembunuh.

“Ya, memang sudah saya lihat muka Bharada E dari awal bukan pelaku, tetapi dia disuruh. Maka, saya usulkan dia (Bharada E, red) supaya dijadikan justice collaborator,” katanya kepada wartawan di Bareskrim Polri, Jakarta, Selasa (16/8).

BACA JUGA:  Datangkan Psikolog ke Bareskrim, Ronny Talapessy Pastikan Bharada E Sehat

Menurut dia, Bharada E hanyalah korban dari ulah Ferdy Sambo yang menyuruh dirinya untuk melakukan perbuatan keji terhadap Brigadir J.

“Saya melihat muka orang saja sudah ngerti isi otaknya. Di situ kelebihan kami yang tidak dimiliki orang lain. Itu karunia Tuhan,” ucap Kamaruddin.

BACA JUGA:  Datangi PN Jaksel, Deolipa Yumara Gugat Bharada E Rp 15 Miliar

Nama Bharada E turut disebut lantaran melakukan tembakan terhadap Brigadir J di rumah eks Kadiv Propam Polri Irjen Ferdy Sambo, pada 8 Juli lalu.

Menurut pengakuan Bharada E melalui kuasa hukumnya, Deolipa Yumara dan Muhammad Burhanuddin, dia disuruh menembak Brigadir J dengan diiming-imingi uang sebesar Rp 1 miliar oleh Ferdy Sambo dan pihaknya.

BACA JUGA:  Komnas HAM Periksa Bharada E di Bareskrim Polri Hari Ini

“Iya, itu benar diiming-imingi oleh Ferdy Sambo dan Putri kepada si Bharada E setelah skenario pertama sudah mulai aman,” kata Deolipa dalam jumpa pers di kediamannnya, Depok, Jawa Barat, Sabtu (13/8/2022).

Silakan baca konten menarik lainnya dari GenPI.co di Google News

Artikel ini bersumber dari www.genpi.co.