GenPI.co Ntb – Kementerian Kesehatan (Kemenkes) mendukung langkah Pemerintah Provinsi NTB merevitalisasi Posyandu di wilayah itu.

Staf Khusus Menteri Kesehatan Bidang Hubungan Antar Lembaga dan Media Rendi Witular saat bertemu Wakil Gubernur NTB Sitti Rohmi Djalilah menyampaikan dukungan itu.

“Dukungan tersebut tidak hanya berupa dana, melainkan juga dalam bentuk bantuan untuk menjadikan Posyandu Keluarga sebuah gerakan nasional,” katanya.

BACA JUGA:  Ketua KONI NTB : Semua Hal Dipersiapkan untuk Tuan Rumah PON 2028

Gerakan ini, kata dia, nantinya tidak hanya didukung oleh dana pemerintah saja, melainkan juga dapat didukung oleh dana corporate social responsibility atau CSR berbagai perusahaan dan lembaga pendukung.

Oleh karena itu sebagai langkah awal Kementerian Kesehatan akan menjadikan Posyandu Keluarga di Desa Senaru, Kabupaten Lombok Utara (Lotara) sebagai proyek percontohan untuk mematangkan konsep.

BACA JUGA:  IJU Kritik Pemprov NTB yang Bermain Abu-abu di MXGP Samota

“Nanti perusahaan, lembaga donatur itu melihat konsep posyandu yang benar. Sehingga mereka masuk ke situ untuk membangun posyandu yang sukses,” bebernya.

Wakil Gubernur NTB Sitti Rohmi Djalilah menyambut baik atensi pemerintah pusat tersebut. Dia menekankan agar konsep program revitalisasi Posyandu yang telah diperjuangkan sejak tahun 2019 semakin dimatangkan sehingga program unggulan Pemprov NTB ini bisa menjadi sebuah gerakan yang bisa diikuti oleh Posyandu yang ada di seluruh Indonesia.

BACA JUGA:  Kompak, Polres Mataram Bantu Penanganan PMK Jelang Idul Adha

“Kita harus punya konsep. Hanya dengan gerakan kita bisa sukses. Kalau hanya menyandarkan ke dana APBD dan sebagainya sifatnya sebentar-bentar hilang,” katanya.

Silakan baca konten menarik lainnya dari GenPI.co di Google News

Artikel ini bersumber dari ntb.genpi.co.