TRIBUNSTYLE.COM – Motif pembunuhan Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat alias Brigadir J masih belum terungkap hingga hari ini.

Namun, muncul kecurigaan adanya perselingkuhan antara istri Ferdy Sambo, Putri Candrawathi dengan sang sopir Kuwat Maruf.

Bharada Richard Eliezer atau Bharada E sempat membeberkan kecurigaanya pada Deolipa Yumara, sang mantan kuasa hukum.

“Jadi Bharada Eliezer ini kan bilang, dan dia sudah merasakan. Eliezer ngomong ‘Saya curiga bang itu si Kuwat ada main sama Putri’. Oh pantes, jawab saya,” kata Deolipa di tayangan TV One, Senin (29/8/2022).

Baca juga: POTRET Sambo dan Putri saat Rekonstruksi Pembunuhan Brigadir J, Beda Kostum, Suami Berbaju Tahanan

Karenanya kata Deolipa, dugaan kuat motif pembunuhan terhadap Brigadir J terjadi, adalah karena Kuwat dan Putri ingin menyembunyikan hubungan terlarang mereka selama ini, yang diketahui Brigadir J.

“Jangan sampai motif pembunuhan ini karena Yosua melecehkan Putri di Magelang, gak ada itu. Yang ada adalah saat itu Kuwat dan Putri lagi making love, ketahuan Yosua. Makanya Yosua yang dikejar dan dincar,” kata Deolipa.

Dan ini kata Deolipa, cocok karena saat itu Putri Candrawathi langsung menelepon Bharada E dan Bripka Ricky yang sedang mengantar makanan ke anaknya di sekolah Taruna Nusantara, sementara Kuwat menelepon Ferdy Sambo.

Kuwat dan Putri kata Deolipa kompak melakukan itu untuk membuat skenario agar Ferdy Sambo marah dan memberikan ‘pelajaran’ ke Brigadir J.

“Jadi begitu ketahuan, itu makanya Putri nelpon Bripka RR dan Kuwat nelepon ke Sambo. Tujuannya menyamakan persepsi mereka di sana, agar hubungan Kuwat dan Putri gak tercium, dan seolah-olah Yosua pelaku pelecehannya. Jadi Yosua ini adalah korban,” papar Deolipa.

Menurut Deolipa, adanya dugaan hubungan asmara Kuwat dan Putri terjadi, karena Kuwat sudah lebih 10 tahun menjadi sopir Putri Candrawathi. “Kuwat ini ikut mereka sudah 10 tahun lebih sejak Ferdy Sambo masih AKBP. Kuwat ini kan orang dari Brebes, ikut Sambo sejak AKBP di sana,” katanya.

Deolipa menjelaskan dengan adanya pengaduan Kuwat ke Sambo yang menyatakan bahwa Brigadir J sudah melecehkan Putri Candrawathi, membuat Ferdy Sambo murka dan marah.

“Namanya Sambo psikopat, dengar aduan seperti itu dari Kuwat dan Putri, nalarnya tidak jalan dan merancang skenario, sehingga Yosua jadi korban,” katanya.

Terkait rekonstruksi yang akan digelar di rumah Ferdy Sambo dan menghadirkan 5 tersangka, kata Deolipa tidak akan mengungkap motif.

Baca juga: BELUM Ditahan, Putri Candrawathi Tak Akan Pakai Rompi Oren saat Rekonstruksi, Beda dari Ferdy Sambo

Kecurigaan Bharada E soal Kuwat Maruf dan Putri Candrawathi Berselingkuh, Dipergoki Brigadir J
Bharada E sebut ada hubungan terlarang antara Putri Candrawathi dan Kuwat Maruf. (YouTube KOMPASTV)

“Yang direkonstruksi di sana, adalah terjadinya penembakan seperti yang ada di BAP dan melihat kesesuaiannya antara keterangan 5 tersangka. Tapi tidak akan mengungkap motif,” kata Deolipa.


Artikel ini bersumber dari style.tribunnews.com.