TRIBUNSTYLE.COM – Berikut bacaan dzikir petang, lengkap dengan tulisan arab, latin dan terjemahannya.

Dzikir merupakan amalan salih yang dianjurkan Rasulullah SAW pada setiap muslim.

Dzikir juga bisa diartikan sebagai doa atau puji-pujian berlagu (dilakukan pada perayaan Maulid Nabi) atau perbuatan mengucapkan dzikir.

Dalam Al Quran dijelaskan bahwa waktu yang paling utama untuk berdzikir adalah pagi dan petang.

Berikut ini adalah doa setelah sholat maghrib, dzikir sholat maghrib, dan wirid setelah sholat Maghrib.

Doa itu juga yang dibaca setelah sholat lima waktu, Subuh, Dzuhur, Ashar, sholat Isya.

Baca juga: Bacaan Dzikir Sebelum Tidur Sesuai Anjuran Rasulullah SAW, Dijauhkan dari Godaan Makhluk Halus

Amalan doa dan dzikir yang dilantunkan setelah salat wajib itu bisa menambah pahala bagi orang yang melaksanakannya.

Berikut ini amalan dzikir setelah sholat fardhu yang bisa juga diamalkan usai menunaikan salat Maghrib.

Bacaan Dzikir Petang Lengkap Arab, Latin dan Terjemahannya, Termasuk 3 Surat Pendek Ini, Apa Saja?
Bacaan dzikir di waktu petang hingga pertengahan malam (Pexels/Ali Arapoglu)

1. Membaca ayat Kursi

اللَّهُ لاَ إِلَهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ، لاَ تَأْخُذُهُ سِنَةٌ وَلاَ نَوْمٌ، لَهُ مَا فِي السَّمَاوَاتِ وَمَا فِي الْأَرْضِ، مَنْ ذَا الَّذِي يَشْفَعُ عِنْدَهُ إِلاَّ بِإِذْنِهِ، يَعْلَمُ مَا بَيْنَ أَيْدِيهِمْ وَمَا خَلْفَهُمْ، وَلَا يُحِيطُونَ بِشَيْءٍ مِنْ عِلْمِهِ إِلاَّ بِمَا شَاءَ، وَسِعَ كُرْسِيُّهُ السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضَ، وَلَا يَئُودُهُ حِفْظُهُمَا، وَهُوَ الْعَلِيُّ الْعَظِيمُ

“Allah, tidak ada ilah (yang berhak disembah) melainkan Dia, yang hidup kekal lagi terus menerus mengurus (makhluk-Nya). Dia tidak mengantuk dan tidak tidur. Kepunyaan-Nya apa yang di langit dan di bumi. Tiada yang dapat memberi syafa’at di sisi-Nya tanpa seizin-Nya. Dia mengetahui apa-apa yang di hadapan mereka dan di belakang mereka. Mereka tidak mengetahui apa-apa dari ilmu Allah melainkan apa yang dikehendaki-Nya. Kursi Allah meliputi langit dan bumi. Dia tidak merasa berat memelihara keduanya. Dan Dia Maha Tinggi lagi Maha besar.” (QS. Al Baqarah: 255) (Dibaca 1 x)

2. Membaca surat Al Ikhlas, Al Falaq, An Naas

Rasulullah SAW memerintahkan kepadaku agar membaca surat Mu’auwwidzatain di belakang setiap sholat.

Dalam riwayat Imam Abu Dawud disebut surat Mu’auwwidzatain disebut dalam bentuk jamak. Sehingga kemudian dianjurkan membaca surat Al-Ikhlas, surat Al Falaq dan Surat An-Nas setiap selesai sholat fardhu.


Artikel ini bersumber dari style.tribunnews.com.