Jutaan orang di Inggris terbangun dari malam terpanas di negara itu pada Selasa (19/7) dan bersiap menghadapi hari ketika suhu dapat memecahkan rekor terpanas. Bersamaan dengan gelombang panas yang menghanguskan Eropa, menghantam sebuah negara yang tidak dibangun untuk kondisi ekstrem seperti itu.

Cuaca kering yang luar biasa panas telah mencengkeram petak besar benua itu sejak minggu lalu, memicu kebakaran hutan dari Portugal ke Balkan dan menyebabkan ratusan kematian terkait panas. Kondisi cuaca Inggris yang terik, telah mendorong kekhawatiran tentang dampak dari perubahan iklim.

Mahkamah Agung Inggris menutup kedatangan pengunjung, setelah ada masalah dengan AC dan memaksanya untuk memindahkan sidang secara online. British Museum berencana tutup lebih awal. Banyak bangunan umum, termasuk rumah sakit tidak memiliki AC, mencerminkan betapa tidak biasa panas ekstrem seperti itu, di negara yang lebih dikenal dengan hujan dan suhu ringan.

Suhu udara Itu, diperkirakan akan memecahkan rekor 38,7 C (101,7 F) yang ditetapkan pada 2019. Pasalnya suhu pada Senin (18/7) hampir mencapainya: 38,1 C (100,6 F) di Santon Downham di Inggris timur.

Sebagian besar Inggris, dari London di Selatan hingga Manchester dan Leeds di Utara, tetap berada di bawah peringatan pertama negara itu tentang panas “ekstrem” pada Selasa, yang berarti ada bahaya kematian bahkan untuk orang sehat.

Banyak orang mengatasi gelombang panas dengan tetap diam di rumah. Dampaknya, lalu lintas jalan turun dari level biasanya pada hari Senin. Kereta berjalan dengan kecepatan rendah karena khawatir relnya bisa melengkung, atau tidak berjalan sama sekali. Stasiun Kings Cross London, salah satu pusat kereta api tersibuk di negara itu, kosong pada Selasa, tanpa kereta api di jalur pantai timur yang sibuk yang menghubungkan ibu kota ke utara dan Skotlandia. Bandara Luton London harus menutup landasan pacunya karena kerusakan akibat panas.

Sekretaris Transportasi Grant Shapps mengatakan, infrastruktur transportasi Inggris, beberapa di antaranya berasal dari zaman Victoria, “tidak dibangun untuk menahan suhu seperti ini. “Dan akan membutuhkan waktu bertahun-tahun sebelum kita dapat mengganti infrastruktur dengan jenis infrastruktur yang bisa,” kata dia.

Setidaknya lima orang dilaporkan tenggelam di seluruh Inggris di sungai, danau, dan waduk saat mencoba mendinginkan diri.


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.