Ketika saya menyelesaikan MFA dalam penulisan kreatif tiga tahun kemudian, saya dipenuhi dengan kecemasan. Saya sedang menuju ke pasar kerja di tengah pandemi. Banyak ruang redaksi beralih ke pekerjaan jarak jauh dan orang-orang sudah lama berhenti bertemu langsung. Saya menghabiskan sebagian besar hari saya yang terbatas dalam kamar saya di rumah menatap layar komputer saya. Lebih buruk lagi, tampaknya tidak ada seorang pun yang mau mengambil kesempatan untuk mempekerjakan saya.

Calon majikan akan menawarkan saya banyak afirmasi “Terima kasih atas layanan dan pengorbanan Anda” selama wawancara Zoom. Tetapi tampaknya mempekerjakan veteran militer transisi yang lebih tua yang mempelajari penulisan kreatif bertentangan dengan harapan mereka. Beberapa majikan akan memberikan petunjuk dalam percakapan kami yang menyinggung usia saya dan pengalaman militer masa lalu. Seorang majikan mengatakan kepada saya bahwa saya terlalu tua untuk pekerjaan reporter tingkat pemula yang saya inginkan. Yang lain meluangkan waktu untuk memberi tahu saya bahwa mereka tidak memiliki veteran tertentu yang melaporkan reportase. Pada saat-saat ini, saya bisa melihat wajah penuh firasat rekan-rekan saya di masa lalu.

Kemudian, suatu hari, saya menerima email yang tidak terduga. Saya telah diterima di Poynter-Koch Media and Journalism Fellowship.

Melalui program ini, saya menemukan pekerjaan jurnalisme penuh waktu pertama saya bekerja sebagai reporter akuntabilitas dengan Street Sense Media, media nirlaba kecil yang berbasis di Washington, D.C. Misi kami adalah untuk meningkatkan kesadaran tentang isu-isu yang berkaitan dengan tunawisma dan kemiskinan.

Bagaimana berdinas di militer mempersiapkan saya untuk jurnalisme

Meskipun saya senang akhirnya bekerja sebagai jurnalis di ruang redaksi yang berorientasi pada layanan, saya juga sadar akan kemampuan saya sendiri. Saya merasa tertekan untuk menebus waktu yang hilang. Saya terus memikirkan semua percakapan yang saya lakukan dengan calon majikan, semua penjelasan yang harus saya lakukan tentang mengapa saya meninggalkan militer dan menginginkan karier baru.

Setiap minggu, saya mengikuti sesi pelatihan virtual – yang dikelola oleh pakar industri – di mana saya menerima pelatihan formal pertama saya dalam bidang jurnalisme. Saya mempelajari seluk-beluk pelaporan, pengeditan, pengelolaan, dan pelacakan sumber dan etika. Bagian terbaik dari pelatihan fellowship, bagaimanapun, adalah kelompok sesi kecil di mana kami memiliki kesempatan untuk bertemu dengan mentor kami.

Saya belajar tentang tantangan yang dihadapi rekan-rekan lain di ruang redaksi mereka, mulai dari mengelola hubungan yang sulit dengan editor hingga menyusun cerita dengan lebih baik. Saya menjadi lebih dan lebih percaya diri dengan setiap sesi, mengetahui bahwa saya tidak sendirian dalam perasaan saya tentang kekurangan yang saya rasakan. Saya merasakan sakitnya sindrom pengecoh. Dan begitu juga banyak rekan saya.

Seiring waktu, saya merasa lebih yakin dengan keterampilan saya. Saya mulai menemukan hubungan antara karier masa lalu saya sebagai Marinir dan peran saya sebagai reporter. Saya memiliki bagian yang adil dari pertikaian dengan orang-orang tanpa kompromi di militer. Sebagai mantan perwira intelijen, saya juga akrab dengan bahaya menghubungkan korelasi dengan sebab-akibat saat menyajikan informasi. Sementara kekhasan pekerjaan saya sebagai jurnalis itu unik, ada begitu banyak bidang yang saya temukan yang tumpang tindih dengan pengalaman kerja saya sebelumnya.

Jurnalis magang yang menemukan hambatan dalam pelaporan mereka – tidak dapat menemukan catatan publik tertentu atau meyakinkan seseorang untuk menyetujui wawancara – akan sering mendekati saya untuk meminta saran tentang apa yang harus dilakukan. Lebih sering daripada tidak, saya tahu bagaimana mendekati masalah ini. Ternyata selama saya di militer, saya mengembangkan seperangkat keterampilan berharga yang telah menjadi naluriah. Saya selalu memenuhi tenggat waktu saya dan saya hampir selalu menemukan informasi yang saya butuhkan untuk cerita.

Nilai bimbingan

Tapi kemudian, saat saya mencari pekerjaan lain, saya menerima tawaran lain yang tidak saya duga. Itu dua minggu sebelum Natal. Editor saya meninggalkan Street Sense Media dan ingin saya menggantikannya. Dia mengatakan dia merasa saya memiliki keterampilan yang tepat untuk memimpin ruang redaksi. Mentor saya menasihati saya melalui proses negosiasi gaji saya dan mengambil peran kepemimpinan baru.

Jika bukan karena dukungan yang saya terima dari fellowship, saya tidak tahu bagaimana saya akan bertahan selama beberapa bulan pertama. Saya harus merekrut dan mempekerjakan staf baru, belajar bagaimana merancang surat kabar dan menavigasi banyak situasi etis. Saya menangani segala hal mulai dari plagiarisme hingga pengecekan fakta dan perselisihan mengenai pembayaran editorial.

Dalam posisi untuk membuat perubahan

Selama persekutuan saya, penasihat kami mendorong kami untuk mengembangkan proyek inovasi – untuk meningkatkan beberapa aspek pekerjaan kami di ruang redaksi kami. Untuk beberapa waktu, saya asyik dengan ide proyek saya: mengembangkan panduan untuk membantu jurnalis meningkatkan cara mereka melaporkan tunawisma.

Ruang redaksi kami mengkhususkan diri dalam jenis liputan ini. Tapi mau tak mau saya memperhatikan bahwa ada banyak ruang redaksi yang tidak tahu apa-apa tentang pelaporan tunawisma. Mereka akan mencetak cerita-cerita yang akan menggabungkan pengalaman tunawisma dengan penggunaan narkoba, atau secara salah mencirikan semua tunawisma sebagai orang yang sakit jiwa atau berbahaya. Sementara saya melihat ada panduan untuk melaporkan segala sesuatu mulai dari bisnis hingga militer, belum ada yang membuat panduan untuk meliput tunawisma.

Sebagai editor, saya sekarang memiliki wewenang untuk mewujudkannya.

Musim gugur ini, ruang redaksi kami akan memulai serangkaian pertimbangan etis untuk proyek pelaporan selama seminggu yang akan berlangsung dari 10-14 Oktober. Dan saya akan terus mengerjakan panduan ini dengan dukungan dari Institute for Nonprofit News dan Solutions Journalism Network.

Saya meninggalkan militer lima tahun lalu dengan harapan menjadi jurnalis. Sekarang, berkat naluri yang saya kembangkan sebagai Marinir dan pelatihan serta bimbingan yang saya terima dari Poynter-Koch Media and Journalism Fellowship, saya memimpin ruang redaksi nirlaba yang bertujuan untuk meningkatkan cara tunawisma tercakup dalam jurnalisme Amerika.


Artikel ini bersumber dari www.alinea.id.