VIVA Otomotif – Sepeda listrik atau electric bicycle (e-bike) adalah sepeda yang mengintegrasikan motor listrik yang digunakan sebagai pendorong. Sepeda listrik ini menggunakan baterai yang bisa diisi ulang. Umumnya, sepeda listrik bisa melaju dengan kecepatan 25 hingga 32 kilometer per jam, tergantung dari peraturan yang berlaku. Sementara versi sepeda elektrik yang lebih mumpuni, kecepatannya bisa mencapai 45 km per jam.

Alasan sepeda listrik dilarang melintas di jalan raya

Sepeda Listrik Dilarang Beroperasi? Ini Alasan dan Fakta-faktanya

Polisi Razia Sepeda Listrik

Belakangan ini, polisi lalu lintas di beberapa kabupaten atau kota memberhentikan masyarakat yang menggunakan sepeda listrik di jalan raya. Salah satunya di daerah Makassar, Sulawesi Selatan.

Kepolisian mengeluarkan larangan penggunaan sepeda listrik bertenaga baterai di jalanan karena dianggap berbahaya. Larangan ini dikeluarkan Satuan Lalu Lintas (Satlantas) Polrestabes Makassar, Sulawesi Selatan setelah menilai masyarakat ambigu antara sepeda listrik dan sepeda motor listrik. Tak sekedar dilarang, sepeda listrik juga diimbau tidak dijual lagi ke masyarakat.

“Selain larangan menggunakan di jalan raya, kami juga telah mengimbau kepada distributor untuk tidak lagi memperjualbelikan sepeda listrik bertenaga baterai listrik itu,” kata Kepala Satlantas Polrestabes Makassar, AKBP Zulanda, dikutip dari Korlantas Polri, Rabu, 20 Juli 2022.

Menurut Zulanda, masyarakat ambigu menganggap sepeda listrik sebagai sepeda motor listrik. Padahal dua jenis kendaraan ini memiliki aturan yang berbeda di Kementerian Perhubungan.

Aturan sepeda listrik

Polisi tegur pelajar yang menggunakan sepeda listrik

Polisi tegur pelajar yang menggunakan sepeda listrik

Sepeda listrik diatur dalam Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 45 Tahun 2020 tentang Kendaraan Tertentu dengan Menggunakan Penggerak Motor Listrik. Selain sepeda listrik, aturan ini juga mengatur tentang Otopet, skuter listrik, hoverboard, dan sepeda roda satu.

Syarat penggunaan kendaraan tertentu bertenaga listrik itu adalah menggunakan helm, pengguna minimal 12 tahun, tak boleh mengangkut penumpang kecuali dilengkapi tempat duduk penumpang, dan tak boleh memodifikasi daya motor listrik.

Kendaraan tertentu ini juga ditetapkan beroperasi hanya di lajur khusus, kawasan tertentu atau trotoar. Kecepatan maksimal pengoperasian yaitu 25 km per jam.

Sementara aturan soal sepeda motor listrik terdapat pada Peraturan Menteri Perhubungan Nomor 44 Tahun 2020 tentang Pengujian Tipe Fisik Kendaraan Bermotor dengan Motor Penggerak Menggunakan Motor Listrik. Dalam aturan ini ditetapkan sepeda motor listrik memiliki Sertifikat Uji Tipe (SUT) untuk membuktikan telah lulus uji tipe Kemenhub.

“Itu yang saya larang penggunaannya di jalan raya karena tidak ada uji tipe. Namun, banyak pelanggar memiliki sepeda listrik ke jalan raya. Rata-rata digunakan anak-anak sekolah, tidak menggunakan helm, dan kecepatannya lebih dari 25 kilometer per jam,” ujar Zulanda.

Ancaman pidana bagi pelanggar gunakan sepeda listrik di jalan raya

Sepeda listrik Kawasaki

Zulanda menegaskan bahwa menggunakan sepeda listrik di jalan raya sangat berbahaya, baik pengguna ataupun orang lain.

Menurut Zulanda ada ancaman sanksi bagi pengguna sepeda listrik di jalan raya merujuk Undang-Undang Nomor 22 Tahun 2009 dan juga KUHP.

“Ancaman pidana satu tahun penjara dan denda Rp24 juta tertuang di pasal 277 KHUP bila dianggap kendaraan rakitan dengan modifikasi layak motor tanpa uji tipe. Bagi Penjual sepeda memakai motor listrik tenaga baterai juga dapat dikenakan pasal 55 dan 56 karena turut serta membantu penjualan motor ilegal,” katanya.

Fakta-fakta sepeda listrik

Sepeda listrik Viar

Pasar E-Bike Terus Berkembang

Pasar sepeda listrik tidak pernah berhenti berkembang, sejak e-bike pertama kali mendapatkan popularitas pada 1990-an dan awal 2000-an. Pada tahun 2007, e-sepeda diperkirakan mencapai 10 hingga 20% dari semua kendaraan roda dua di kota-kota Cina. Angka-angka itu bahkan lebih tinggi di mana-mana di seluruh dunia. Menyadur dari ebicycles, berikut beberapa fakta e-bike:

  • Pada tahun 2019, pasar sepeda listrik diperkirakan mencapai $15,42 miliar dan diperkirakan akan mencapai CAGR (Compound Annual Growth Rate) sebesar 7,49% antara tahun 2020-2025.
  • Pada tahun yang sama, sepeda listrik berbantuan pedal mendominasi pasar berdasarkan jenis penggerak. Mereka menyumbang 88,36% dari pasar dunia. Sepeda elektronik perkotaan mendominasi pasar berdasarkan jenis aplikasi.
  • Antara tahun 2020 dan 2023, lebih dari 130 juta sepeda listrik (menggunakan semua teknologi baterai) diperkirakan akan terjual di seluruh dunia.
  • Pada tahun 2023, penjualan e-bike diperkirakan mencapai 40 juta unit di seluruh dunia, menghasilkan pendapatan sekitar US$20 miliar.

Meningkatnya jumlah penjualan global berarti akan ada semakin banyak e-sepeda di jalanan di seluruh dunia. Oleh karena itu, pada tahun 2023 diharapkan jumlah total sepeda listrik yang beredar di seluruh dunia mencapai 300 juta. Itu adalah peningkatan 50 persen dibandingkan dengan tahun 2019 yang 200 juta.

China Memimpin Front

Dari semua wilayah di dunia, Cina memimpin dalam hal jumlah tahunan dan total sepeda elektronik yang diproduksi, sepeda elektronik yang terjual, dan jumlah sepeda elektronik di jalanan.

  • Asia-Pasifik diperkirakan akan mendominasi pasar global di masa mendatang, dengan China di posisi teratas.
  • China telah menjadi pemimpin dalam jumlah penjualan sepeda listrik tahunan selama beberapa waktu. Pada 2013, 37 juta e-sepeda diproduksi di negara itu, 32 juta di antaranya dijual pada tahun yang sama.
  • Pada tahun yang sama, hanya 1,8 juta e-bike yang terjual di Eropa, 440.000 di Jepang, dan hanya 185.000 di Amerika Serikat.

Pasar Sepeda Listrik di Eropa

Jumlah sepeda listrik juga meningkat di Eropa. Negara-negara terkemuka termasuk Jerman, Prancis, dan Italia. Tapi trennya juga bisa dilihat di tempat lain, seperti di Belanda, Denmark, dan negara-negara Skandinavia lainnya, bahkan di Indonesia.

  • Setelah kawasan Asia-Pasifik, kawasan Eropa menguasai sekitar 20% pasar. Itu sangat besar jika kita membandingkan jumlah orang yang tinggal di kedua wilayah.
  • Pada tahun 2009, hanya sekitar 500.000 sepeda listrik yang terjual di Eropa. Jumlah itu melonjak menjadi 2,6 juta pada 2018, yang merupakan peningkatan lebih dari 500% hanya dalam 9 tahun.
  • Di Jerman, penjualan e-bike naik 36% mencapai 1 juta unit.
  • Menurut Royal Society for the Prevention of Accidents (ROSPA), Jerman dan Belanda adalah dua pasar e-bike terkemuka di Eropa, masing-masing menyumbang 44% dan 21% dari seluruh penjualan di Eropa.
  • Pada tahun 2019, penjualan sepeda listrik di Jerman menyumbang 25% dari seluruh pasar sepeda. Sebagian besar orang Jerman mengendarai sepeda listrik untuk rekreasi dan olahraga, tetapi juga sebagai alat transportasi yang bersih, tenang, dan hemat tempat.
  • Dari semua penjualan, 99,5% e-bike yang dijual di Jerman adalah model 250W yang mencapai kecepatan 25 kpj. 0,5% lainnya adalah pedelec kecepatan dengan kecepatan maksimum 45 kpj, yang membutuhkan asuransi dan helm.

Jumlah E-Bike Meningkat di Seluruh Eropa

Meskipun Jerman adalah pemimpin Eropa dalam hal jumlah penjualan e-bike tahunan, negara-negara Eropa lainnya mengikuti.

  • Pada tahun 2018, lebih dari setengah dari semua sepeda dewasa yang dijual di Belanda adalah sepeda listrik.
  • Demikian pula, Spanyol menyaksikan peningkatan tahunan 55% dalam penjualan e-bike pada tahun 2018, menjual total 111.297 e-bike dengan harga rata-rata masing-masing 2.165 euro.
  • Di Inggris, e-bike membutuhkan waktu lebih lama untuk dianggap sebagai moda transportasi utama, meskipun jumlah
  • sepeda yang sekarang dijual telah meningkat menjadi sekitar 50.000 per tahun dan diperkirakan akan terus meningkat.
  • Selain itu, satu studi menemukan bahwa 5% dari semua penduduk Inggris mengatakan bahwa mereka ‘kemungkinan’ untuk membeli e-bike di tahun berikutnya. Itu setara dengan sekitar 2,5 juta orang.

Teknologi Baterai E-Bike Berubah

E-bikes dibuat dengan baterai yang menggunakan komposisi kimia berbeda untuk menyimpan daya dan meningkatkan daya yang diberikan oleh pengendara. Jenis yang paling umum adalah:

  • Timbal-asam
  • Hidrida logam nikel (NiMH)
  • Litium-ion (Li-ion)

Salah satu alasan mengapa China mengalami lonjakan besar dalam penjualan e-bike adalah karena biaya produksinya jauh lebih rendah daripada di tempat lain. Menurut INSG, ini sebagian dicapai melalui penggunaan baterai timbal-asam yang lebih murah dan lebih berat. Namun, tren baru-baru ini bergeser ke baterai lithium-ion (LIB) yang lebih halus.

  • Pada tahun 2016, lebih dari 80% dari semua sepeda elektronik yang diproduksi dan dijual di seluruh dunia menggunakan baterai timbal-asam.
  • Sejak harga baterai Li-on turun drastis. Diharapkan dua perlima dari semua e-bike yang dijual di seluruh dunia akan datang dengan LIB.
  • Pada tahun 2020, diharapkan 25% sepeda listrik akan ditenagai oleh Li-on. Padahal angka tersebut diperkirakan mencapai 60% pada tahun 2023.
  • Baterai lithium-ion sekarang diproduksi untuk berbagai aplikasi di sepeda listrik. Model yang berbeda dirancang untuk perjalanan, pengangkutan kargo, atau bersepeda gunung.

Itulah ulasan tentang fakta-fakta sepeda listrik yang hebohkan beberapa daerah di Indonesia. Apakah kamu tertarik membeli sepeda listrik ini?

Artikel ini bersumber dari www.viva.co.id.