VIVA Lifestyle – Penyebab batu ginjal wajib diketahui oleh semua orang. Sebab, setiap tahun, lebih dari setengah juta orang pergi ke ruang gawat darurat untuk masalah batu ginjal. Diperkirakan satu dari sepuluh orang akan memiliki batu ginjal pada suatu saat dalam hidup mereka. Risiko batu ginjal adalah sekitar 11% pada pria dan 9% pada wanita. 

Penyakit lain seperti tekanan darah tinggi, diabetes, dan obesitas dapat meningkatkan risiko batu ginjal. Batu ginjal adalah benda keras yang terbuat dari bahan kimia dalam urin. Batu ginjal dapat diobati dengan shockwave lithotripsy, ureteroscopy, percutaneous nephrolithomy atau nephrolithotripsy. 

Gejala umum termasuk sakit parah di punggung bawah, darah dalam urin, mual, muntah, demam dan kedinginan, atau urin yang berbau tidak sedap atau terlihat keruh. Bagi kamu yang penasaran, berikut ulasan selengkapnya tentang penyebab batu ginjal seperti dikutip VIVA dari laman Kidney.

Proses Terbentuknya Batu Ginjal

Mengenal Penyebab Batu Ginjal dan Cara Pencegahannya

Ilustrasi ginjal/batu ginjal.

Urine memiliki berbagai limbah terlarut di dalamnya. Ketika ada terlalu banyak limbah dalam cairan yang terlalu sedikit, kristal mulai terbentuk. Kristal menarik elemen lain dan bergabung bersama untuk membentuk padatan yang akan menjadi lebih besar kecuali jika dikeluarkan dari tubuh bersama urin. 

Biasanya, bahan kimia ini dieliminasi dalam urin oleh ahli kimia utama tubuh. Pada kebanyakan orang, memiliki cukup cairan mencucinya atau bahan kimia lain dalam urin menghentikan pembentukan batu. Bahan kimia pembentuk batu adalah kalsium, oksalat, urat, sistin, xantin, dan fosfat.

Setelah terbentuk, batu mungkin tinggal di ginjal atau berjalan ke saluran kemih ke ureter. Terkadang, batu kecil keluar dari tubuh melalui urin tanpa menimbulkan rasa sakit yang berlebihan. Tetapi batu yang tidak bergerak dapat menyebabkan cadangan urin di ginjal, ureter, kandung kemih, atau uretra. Inilah yang menyebabkan rasa sakit.

Penyebab Batu Ginjal

BATU GINJAL

Kemungkinan penyebabnya termasuk minum terlalu sedikit air, olahraga (terlalu banyak atau terlalu sedikit), obesitas, operasi penurunan berat badan, atau makan makanan dengan terlalu banyak garam atau gula. Infeksi dan riwayat keluarga mungkin penting pada beberapa orang. Makan terlalu banyak fruktosa berkorelasi dengan peningkatan risiko mengembangkan batu ginjal. Fruktosa dapat ditemukan dalam gula dan sirup jagung fruktosa tinggi.

Jenis-jenis Batu Ginjal

ilustrasi batu ginjal

  1. Kalsium oksalat: Jenis batu ginjal paling umum yang terbentuk ketika kalsium bergabung dengan oksalat dalam urin. Asupan kalsium dan cairan yang tidak memadai, serta kondisi lain, dapat berkontribusi pada pembentukannya.
  2. Asam urat: Ini adalah jenis batu ginjal umum lainnya. Makanan seperti jeroan dan kerang memiliki konsentrasi tinggi dari senyawa kimia alami yang dikenal sebagai purin. Asupan purin yang tinggi menyebabkan produksi monosodium urat yang lebih tinggi, yang, dalam kondisi yang tepat, dapat membentuk batu di ginjal. Pembentukan jenis batu ini cenderung berjalan dalam keluarga.
  3. Struvite: Batu-batu ini kurang umum dan disebabkan oleh infeksi pada saluran kemih bagian atas.
  4. Sistin: Batu-batu ini jarang terjadi dan cenderung turun-temurun. Apa itu Batu Sistin?

Gejala Batu Ginjal

Ilustrasi batu ginjal.

Beberapa batu ginjal berukuran kecil seperti sebutir pasir dan yang lain sebesar kerikil. Beberapa berukuran sebesar bola golf! Sebagai aturan umum, semakin besar batunya, semakin terlihat gejalanya. Gejalanya bisa berupa satu atau lebih seperti  sakit parah di kedua sisi pinggang bawah dan rasa sakit yang lebih samar atau sakit perut yang tidak kunjung hilang.

Kemudian ada juga gejala darah dalam urin, mual atau muntah, demam dan menggigil, dan urin yang berbau tidak enak atau terlihat keruh. Batu ginjal mulai terasa sakit ketika menyebabkan iritasi atau penyumbatan. Ini berkembang dengan cepat hingga rasa sakit yang luar biasa. Dalam kebanyakan kasus, batu ginjal lewat tanpa menyebabkan kerusakan. 

Namun biasanya bukan tanpa menyebabkan banyak rasa sakit. Pereda nyeri mungkin satu-satunya pengobatan yang diperlukan untuk batu kecil. Perawatan lain mungkin diperlukan, terutama untuk batu-batu yang menyebabkan gejala yang bertahan lama atau komplikasi lainnya. Namun, dalam kasus yang parah, pembedahan mungkin diperlukan.

Pengobatan Batu Ginjal

Ilustrasi batu ginjal.

Perawatan untuk batu ginjal serupa pada anak-anak dan orang dewasa. Kamu mungkin diminta untuk minum banyak air. Dokter mencoba membiarkan batu itu lewat tanpa operasi. Kamu juga mungkin mendapatkan obat untuk membantu membuat urin kamu kurang asam. Tetapi jika terlalu besar, atau jika itu menghalangi aliran urin, atau jika ada tanda-tanda infeksi, diangkat dengan operasi.

Litotripsi gelombang kejut adalah prosedur non-invasif yang menggunakan gelombang suara berenergi tinggi untuk meledakkan batu menjadi pecahan yang kemudian lebih mudah dikeluarkan melalui urin. Dalam ureteroscopy, endoskop dimasukkan melalui ureter untuk mengambil atau melenyapkan batu. Jarang, untuk batu yang sangat besar atau rumit, dokter akan nefrolitotomi/nefro litotripsi perkutan.

Cara Mengurangi Risiko Batu Ginjal

Batu ginjal.

Minum cukup cairan akan membantu menjaga urin kamu kurang terkonsentrasi dengan produk limbah. Urin yang lebih gelap lebih pekat, sehingga urin kamu akan tampak sangat kuning muda untuk jernih jika kamu terhidrasi dengan baik. Sebagian besar cairan yang kamu minum harus berupa air. 

Kebanyakan orang harus minum lebih dari 12 gelas air sehari. Bicaralah dengan dokter tentang jumlah air yang tepat yang terbaik untukmu. Air lebih baik daripada soda, minuman olahraga atau kopi/teh. Jika kamu berolahraga atau jika di luar panas, kamu harus minum lebih banyak. Gula dan sirup jagung fruktosa tinggi harus dibatasi dalam jumlah kecil.

Makan lebih banyak buah dan sayuran, yang membuat urin kurang asam. Bila urin kurang asam, maka batu mungkin kurang bisa terbentuk. Protein hewani menghasilkan urin yang memiliki lebih banyak asam, yang kemudian dapat meningkatkan risiko batu ginjal.

Kamu dapat mengurangi kelebihan garam dalam diet. Semua orang berpikir tentang keripik kentang asin dan kentang goreng. Itu harus jarang dimakan. Ada produk lain yang asin: daging sandwich, sup kaleng, makanan kemasan, dan bahkan minuman olahraga.

Artikel ini bersumber dari www.viva.co.id.