Senin, 11 Juli 2022 – 04:04 WIB

VIVA Politik  Politikus Partai Demokrat (PD) Cipta Panca Laksana menyindir Fahri Hamzah yang tak walk out saat pengambilan keputusan presidential threshold dalam voting Rancangan Undang-Undang (RUU) Pemilu di paripurna DPR pada Juli 2017. Padahal, saat itu Fraksi PKS di DPR walk out.

Panca menyampaikan sindiran itu karena mengomentari utasan Fahri Hamzah di Twitter. Sebelum Panca, pegiat media sosial Said Didu juga sempat mempertanyakan peran Fahri selaku pimpinan DPR dalam paripurna voting RUU Pemilu.

Panca mengatakan Fahri selaku pimpinan paripurna saat itu mewakili Fraksi PKS. Padahal, ketika itu, Fraksi PKS, PAN, Gerindra, dan Demokrat walk out dari paripurna pengesahan RUU Pemilu yang salah satunya terkait isu presidential threshold atau PT 20 persen. Di akhir kalimat, ia menyertakan tanda pagar #MenolakLupa.

Saat putusan DPR RI tahun 2017 soal PT 20 % dan pemilu serentak, PKS, PAN, Gerindra dan Demokrat walk out. Dan pimpinan sidangnya Fahri Hamzah mewakili PKS dan dia ngga walk out #MenolakLupa,” tulis Panca dalam akun Twitternya, yang dikutip pada Senin, 11 Juli 2022.

Fahri Tidak Mewakili, Dia Sudah Dipecat

Tangkapan layar Jubir PKS tanggapi cuitan politikus PD Cipta Panca Laksana

Fahri menanggapi Panca. Dia mengatakan tak pernah setuju dengan PT 20 persen. Menurutnya, hal itu bisa dilacak dalam argumentasinya.

Tapi saya memimpin sidang paripurna @DPR_RI yg menjadi syarat sah pengambilan keputusan. Masa gara2 saya tidak setuju dgn keputusan lalu saya lari dari tugas negara?. Apa kata dunia? ????????????,” demikian kata Fahri di akun Twitternya.

Baik Fahri dan Panca sempat saling menanggapi sehingga terjadi Twitwar. Bahkan, politikus Gerindra Fadli Zon ikut nimbrung dengan memberikan komentar bahwa dirinya yang saat itu memimpin paripurna kemudian menyerahkan ke Setya Novanto.

Juru Bicara DPP PKS Muhammad Kholid pun mengomentari Panca soal Fahri mewakili Fraksi PKS. Kholid menegaskan PKS dari awal konsisten menolak PT 20 persen sehingga walk out saat paripurna.

Menurut dia, Fahri juga bukan mewakili Fraksi PKS. Sebab, Fahri sudah dipecat dari keanggotaan partai sejak 2016.

PKS dr awal konsisten menolak PT 20%. Ketika Pemerintah dan DPR RI memaksakan melakukan voting, PKS tegas menolak dan lakukan walk out! Fahri Hamzah tdk mewakili PKS, dia kan udah dipecat:),” tulis Kholid.

Fahri dipecat dari kader PKS di era pimpinan Sohibul Iman pada 2016. Namun, saat itu, pendiri Partai Gelora itu melawan dengan mengajukan gugatan hukum. Fahri pun ogah mundur dari Wakil Ketua DPR.

Artikel ini bersumber dari www.viva.co.id.