3 menit

Kesal dengan seseorang dan ingin menegurnya secara tidak langsung? Yuk, tulis saja kata kata Jawa sindiran berikut ini!

Kadang-kadang, menyampaikan kata-kata sindiran itu perlu dilakukan untuk menyentil orang.

Tujuannya adalah supaya orang itu sadar akan kesalahannya.

Melalui kalimat yang halus, kamu bisa meluapkan amarah yang terpendam dengan baik.

Menyindir pun tak melulu harus menggunakan bahasa Indonesia saja, tapi juga bisa pakai bahasa daerah, seperti Jawa salah satunya.

Nah, berikut 99.co Indonesia telah menghimpun kumpulan kata-kata Jawa sindiran yang menyayat hati.

Melansir dari banyak sumber, yuk simak penjelasannya di bawah ini.

30 Kata Kata Jawa Sindiran yang Menyentuh dan Menyayat Hati

30 Kata Kata Jawa Sindiran dan Artinya yang Menyentuh. Lengkap!

Kata-Kata Sindiran Bahasa Jawa

1. “Adewe ki mati-matian dinggo konco. Lah konco matai-matiian dinggo mateni adewe.”

(Kita mah mati-matian buat teman, lah teman mati-matian buat matiin kita.)

2. “Dadi wong ojo kaku-kaku, ndak koyo kanebo garing.”

(Jadi orang jangan terlalu kaku, nanti seperti kanebo kering.)

3. “Kadang mripat iso salah nyawang, kuping iso salah krungu, lambe iso salah ngomong, nanging ati ora bakal iso diapusi.”

(Terkadang mata bisa salah melihat, telinga bisa salah mendengar, mulut bisa salah mengucap, tapi hati tak bisa dibohongi dan membohongi.)

4. “Kadang niat apik ora mesti ditanggepi wong liya apik. Sante lain kalem bae.”

(Kadang niat yang baik tidak selalu ditanggapi orang lain baik. Santai saja.)

5. “Ojo sombong nek dadi duwuran, ning pasar duwuran regane sepuluh ewu entuk telu.”

(Jangan sombong kalau jadi atasan, di pasar atasan harganya sepuluh ribu dapat tiga.)

6. “Kowe ngelih banget, po? Nganthi mangan omonganmu dewe”

(Kamu lapar banget? Sampai makan omonganmu sendiri?)

7. “Ngapusi kui hakmu. Nek kewajibanku yo mung etok-etok ora ngerti yen mbok apusi.”

(Berbohong itu hakmu. Kewajibanku ya hanya pura-pura tak tahu kalau kamu bohongi.)

8. “Kacang iku gurih, tapi nek dikacangin iku perih.”

(Kacang itu gurih, tapi kalau dikacangin itu perih.)

9. “Aku ra nyongko kowe tego karo konco, apik ning ngarep, ning mburi ngelek-elek.”

(Aku enggak menyangka kamu tega dengan teman, baik di depan, di belakang menjelek-jelekan.)

10. “Tangi turu nyandak hape, arep turu nutuli hape. Ojo lali, nek arep mati selfie disik.”

(Bangun tidur pegang HP, mau tidur mencetin HP. Jangan lupa, kalau mau mati selfie lah dulu.)

Kata Kata Jawa Sindiran yang Halus tapi Menyakitkan

11. “Sak abot-abote masalahmu, nek ditimbang yo ra bakal payu.”

(Seberat apa pun masalahmu, kalau ditimbang juga tidak akan laku.)

12. “Dosa sing paling menyedihkan iku dosambat ora duwe duit.”

(Dosa yang paling menyedihkan adalah yang mengeluh tidak punya duit.)

13. “Nek dee ngadoh ra mesti dee sengit, iso wae dee meh ngentut.”

(Ketika dia mulai menjauh, bukan berarti dia benci, siapa tahu dia kentut.)

14. “Obat pahit ae marakke mari, mosok koe sing manis marakke loro.”

(Obat yang pahit saja bisa bikin sembuh, masak kamu yang manis bikin sakit.)

15. “Ojo sombong nek dadi duwuran, ning pasar duwuran regane sepuluh ewu entuk telu.”

(Jangan sombong kalau jadi atasan. Di pasar, atasan diobral 10 ribu dapat tiga.)

16. “Sakjane aku jek sayang, nanging aku sadar saiki aku gor mantan.”

(Sejujurnya aku masih sayang, tetapi aku sadar sekarang aku hanya seorang mantan.)

17. “Tresnomu koyo rumah makan padang, akeh cabange.”

(Cintamu seperti rumah makan padang, banyak cabangnya.)

18. “Sereng ngewei angry react, koyone dee gagal move on.”

(Sering ngasih angry react, kayaknya dia gagal move on.)

19. “Sakeng okehe panganan neng Indonesia iki, gek dee ijek mangan koncone dewe.”

(Dari sekian banyaknya makanan di Indonesia ini dan dia masih makan temennya sendiri.)

20. “Nek angger tenanan mestine yo wes teko, ora gor ngomong sesok, tapi tekan bulan sesok e.”

(Kalau serius sih harusnya sudah sampai, enggak cuman bilang besok, tapi sampai bulan depan.)

Kata Kata Sindiran Bahasa Jawa dan Artinya

21. “Adoh, gak duwe duwet iki ge bayar utang.”

(Haduh, gak punya uang ini untuk bayar utang.)

22. “Wingi koncoku cerito, dee di tukokne boneka karo cowok e, di tukokne baju, sendal, wah apik-apik lo yank…”

(Kemarin temanku cerita, dia dibelikan boneka, baju, sandal, wah bagus-bagus loh, Yang…)

23. “Bar putus musuhan, nek gak etok-etok gal kenal padahal bien podo-podo seneng e.”

(Habis putus musuhan, kalau enggak pura-pura gak kenal, padahal dulu sama-sama sayang).

24. “Ono papat wong sing iso ngilang. Pertama malaikat, keloro jin, ketelu setan, kepapat wong utang ra gelem nyaur.”

(Ada empat orang yang bisa menghilang. Pertama malaikat, kedua jin, ketiga setan, keempat yaitu orang berutang enggak mau bayar.)

25. “Kowe ngelih banget, po? Nganti koncomu dewe kok pangan.”

(Kamu lapar banget apa? Sampai temanmu sendiri kamu makan.)

26. “Witing tresno jalaran soko kulino, lunture tresno jalaran ono wong liyo.”

( Cinta datang karena terbiasa, lunturnya cinta datang karena ada orang lain.)

27. “Kadang niat apik ora mesti ditanggepi wonglia apik. Sante lain kalem bae.”

(Kadang niat yang baik tidak selalu ditanggapi orang lain baik. Santai saja.)

28. “Udane awet, koyo lambemu nek ngomel, gak leren-leren.”

(Hujannya awet enggak reda-reda, seperti mulutmu kalau ngomel, tidak pernah berhenti.)

29. “Konco kok moro nek butuh tok. Rumangsamu aku pom bensin?”

(Teman kok kalau datang hanya pas butuh saja. Menurutmu aku ini pom bensin apa?)

30. “Elek yo ben, sing penting iso marai kangen.”

(Jelek ya biarin, yang penting bisa bikin kangen.)

***

Semoga artikel ini menginformasi ya Sahabat 99 butuhkan!

Jangan lupa untuk pantau terus informasi penting lewat Berita 99.co Indonesia.

Ingin miliki rumah masa depan seperti di Singhamerta City?

Temukan beragam pilihan rumah hanya di situs properti 99.co dan Rumah123.com yang selalu #AdaBuatKamu.

Artikel ini bersumber dari www.99.co.